Laptop Seorang Pelajar

Maafff my lovely blog, suka di tinggal berbulan bulan gitu aja tanpa postingan.. sebenernya gua ada kok niat buat nulis sesuatu di blog beberapa kali.. tapi niat itu munculnya pas gua lagi sibuk, akhirnya gua nunda sampe gua ada waktu luang, eh sekalinya ada waktu luang, niatnya lenyap gitu aja. Kalo udah ada waktu luang guanya malah mood buat ngerjain hal lain, kayak ngurusin green farm lah, baca buku lah. Ya udah deh, blog-nya di diemin lagi sama gua. Akhirnya sekarang nemu saat yang pas, dimana gua ada ide, dan mood gua buat ngeblog ada. Tapi tetep aja.. sekarang ini gak bisa di bilang waktu luang. Iya sih, sekarang malam minggu, tapi bukan waktu luang buat gua, karena hari Senin ada tugas gravi yang harus di kumpulin ke kelompok gua, dan tugas olahraga yang sampe sekarang gua gak tau itu bagi tugasnya gimana. Wkwkwk. Hidup disini makin menggila. Mungkin beberapa dari kalian beranggapan 2 tugas itu gak seberapa, tapi Selasa nya, asal lo semua tau, gua ulangan harian IPA, quiz KD-2, review KD-1* (mungkin dari kata-katanya, review tidak begitu menakutkan dibanding quiz, tapi sebenernya buat gua review itu jauh lebih menakutkan, mungkin menurut gua aja ya, gua emang lebih suka nulis apa yang udah gua ngertiin dan hafalin daripada ngomong apa yang udah gua ngertiin dan hafalin, ya pokonya kalo quiz itu tertulis, kalo review itu lisan, ngerti kan? Maaf deh kalo gak ngerti.). IPA? Itu adalah pelajaran yang paling banyaaak ngafalinnya dibanding 2 pelajaran lainnya--KD-2 dan KD-1. Dan btw gua UTS kemaren ada satu pelajaran remed, yaitu IPA, pelajaran yang kata orang-orang gampang itu... gua remed... gua juga gak ngerti kenapa. Padahal gua udah hafalin. Mungkin karena UH sebelumnya gua remed juga, jadi kalo di jumlahin gua masih remed aja. Sudahlah. Pokonya hari Selasa ada UH IPA lagi, gua kapok kena remed lagi. Lagi pula ini kan udah mendekati penentuan DO. Kalo satu aja nilai gua kurang dari KKM maka mimpi buruk itu pun datang. Nah harusnya gua gak boleh remed UH IPA hari Selasa besok kan? Ckckck. Nahkan malah curcol, padahal bukan ini yang mau gua bahas disini. XD

Oke, sekarang baru to the point, sekolah disini membuat gua mendapat banyak pelajaran. Bagaimana seorang yang blablabla tidak di blablabla, bagaimana arti blablabla sebenarnya, bagaimana rasanya ketika blablabla bukan orang yang menilai gua blablabla, dan banyak hal lainnya. Salah satunya ini nih, bakal gua bahas ya...

Jadi, dia seorang yang bisa dibilang aneh sih ya, agak dijauhi sama temannya, tapi ada aja yang deketin dia, ternyata yang deketin dia adalah orang-orang yang butuh sama dia, mau minjem laptopnya. Disaat gak ada yang minjem laptop dia ya dia gak dibutuhin, jangankan dibutuhin, ada yang ngajak ngobrol aja nggak. Sekalinya ada yang minjem laptop baru deh, dia gak begitu merasa sepi. Gua akuin disini gua jadi seorang yang pendiam, dan gak begitu banyak yang temenan sama gua disini. Jadi gua ngerasain sakitnya dia yang di deketin cuma saat-saat tertentu aja. Dimanfaatin gitu. Gua sedih banget ngeliatnya. Gua beberapa kali ngajak dia ngobrol tapi ya emang gitu, dia rada aneh, tapi kan... gak semua orang bisa normal. Ya, gak semua orang bisa jadi apa yang kita inginkan. Gimana lagi kalo udah gitu?. Sebenernya gak apa-apa sih ya dia masih dibutuhin, tapi tetep ajaaa orang-orang tuh jahat, dia di diemin gitu aja. Ketara banget kalo manfaatin orang tuh. Gua khawatir laptop dia udah banyak virusnya karena dipinjem orang sana sini. Gua bener bener ngerasain ini, gua emang susah buat nolak apa yang diminta sama temen gua, gua beberapa kali minjemin laptop gua ke temen gua. Hasilnya, laptop gua banyak virus. Dan akhirnya apa? Laptop gua rusak. Itu rusak bukan karena kelakuan gua, itu rusak bukan ditangan gua. Gua udah pasang antivirus padahal. Tapi kita gak bisa terus-terusan ngandelin antivirus kan?. Nginget-nginget rasanya laptop rusak, gua sedih liat dia. Pernah sekali laptop dia kebanting karena lagi nyambung sama kabel, kabelnya malah nyelengkat kaki seseorang. Ya bayangin aja, kabelnya ikut ketarik dan akhirnya apa? Laptopnya jatoh. Alhamdulillah gak ada yang rusak. Gua tambah miris aja ngeliat laptop dia yang jatoh. Gua mikir, seaneh-anehnya orang, dia punya orang tua, dia bakal tetep dimarahin kalau laptop dia rusak, dan lagian juga, seaneh-anehnya orang, dia punya perasaan, gak mungkin dia gak sedih kalo dia dideketin orang pas lagi butuh aja. Di SMP gua juga ada orang aneh gitu, kayanya setiap lingkungan ada orang aneh deh. Rasanya gua pengen nasehatin mereka gimana caranya jadi orang normal biar gak di jauhin sama orang yang udah normal. Tapi gimana cara ngomonginnya?. Pernah gua denger seseorang ngomong "Lu jadi orang jangan gak jelas napa" ke dia. Ya aneh dan normal disini ada artinya tersendiri di pikiran gua, bukan aneh dan normal dalam arti sesungguhnya. Intinya mereka emang belum sama sama yang lain. Gitulahhh kira-kira, ya.

Setelah laptop yang rusak itu, gua dibeliin laptop baru. Seneng banget rasanya. Pengen rasanya jaga laptop ini jangan sampe rusak lagi. Bahkan ada rasa keinginan gua, nih laptop jangan sampe kesentuh tangan orang lain lagi. Tapi gimana? Gua susah nolak orang yang mau minjem laptop gua...

Sampe akhirnya ada yang minjem laptop gua, gak cuma sekali, berkali-kali. Dan setelah di full scan, gua gak ngerti maksudnya apa, tapi ada 166 not processed. Biasanya sih ini info threats detected. Itu artinya ada 166 threats yang belum di proses. Itu artinya antivirus belum bisa ngatasin threats ini. Astagfirullah... 166 itu banyak banget... unsur kimia yang sudah ditemukan aja gak sebanyak itu... lagi dan lagi, gua patah hati. Gua nyesel. Gua terngiang-ngiang pertanyaan "Kenapa lu gak bisa nolak permintaan orang sih syif? Jelas-jelas permintaan mereka itu bukan permintaan baik. Ngerusakin laptop lu sama sekali bukan permintaan baik!!! TOLAK WOY TOLAK" dan sampe sekarang... gua masih mikir gimana cara buat nolak seseorang yang mau minjem laptop. Mungkin dengan pura-pura sedang menggunakannya. Ah, bodo amat.
Gua emang pelit. Gua lebih baik dibilang pelit daripada laptop gua rusak lagi. Gua gak mau bikin bokap gua stress karena denger kabar anaknya ngerusakin laptop lagi. Ini laptop penting... ini laptop mahal... ini laptop hasil jerih payah bapak gua... jangan sembarang pinjemin keorang lain...
 Nah. Jadi, initinya apa ya -_- gapapa lah ya.. daripada gua ninggalin blog ini berbulan-bulan kan?

Komentar

Postingan populer dari blog ini

One of Many Ways to Fulfill Your Dreams [Acer x Youthmanual Blog Competition]

Bizzare Thought

kecewa gara-gara game